Minggu, 26 Juni 2011

Poligami

Kaget waktu buka blog ini, baca widget berita "Diani Budiarto menikah keempat kali dengan gadis 19 tahun"
Ya Allah...sebenarnya c bukan urusan aku juga (urusan aku sekarang adalah ngelanjutin penelitian yang tak kunjung selesai, ngolah datanya, perbaiki draft, sidang, lulus, dan menghadapi dunia kerja)...
tapi gpp kan,meluangkan sedikit waktu, buat cerita di blog ini tentang apa yang aku pikirin,, 
cz kadang miris sendiri denger hal yang aneh2 di sekitar aku..
Beberapa waktu lalu juga sempet denger, orang yang aku hormati, orang yang aku kagumi, beliau yang aku anggap guru...ternyata punya dua istri...
jujur deh,,,waktu itu berasa kecewa banget...berasa aku yang dikhianati...hehe..karena aku juga udah kenal baik dengan istri beliau...
dan seorang teman katolik nanya ke aku "Emangnya boleh y kalo di islam punya istri banyak, soalnya gw liat d tv2 kiai2 ko istrinya banyak?''
Waktu itu aku bingung, mesti jawab apa, karena jujur aja pengetahuan agama aku pun ga banyak, aku pun masih belajar, aku pun masih perlu banyak dibimbing...malu deh..
Saat itu aku cuma jawab : "setau gw c, dalam Al-Qur'an diperbolehkan, asalkan kita bisa berlaku adil, tapi dalam ayat lain dijelaskan bahwa manusia biasa itu ga mungkin bisa adil. Ya udahlah y,,urusan mereka dengan tuhannya juga"
hehe...sebenarnya kalimat terakhir itu karena aku ga ngerti mesti ngomong apa lagi, takut dia nanya lebih lanjut dan aku ga bisa jawab,,,kan malu.. (kalo orang ybs baca,,maafin gw ya..:))
barusan aku baru sempet googling diinternet tentang hukum poligami dalam islam,,
beberapa link yang aku baca :
http://jacksite.wordpress.com/2007/07/13/hukum-poligami-dalam-islam/
http://jawaban.wordpress.com/2008/01/22/poligami-dalam-islam/

jujur aku ga ngerti mesti ngomong apa, rasa hormat aku emg jadi luntur, dari yang aku lihat, dari yang aku dengar, dan dari yang aku alami sendiri..buat psikologis aku sendiri, kadang jadi makin takut....

Yasudahlah...mungkin beliau punya alasan lain yang kita ga tau.....Wallahu A'lam..
Sesungguhnya Allah yang lebih tau. Hanya Dia yang tau kebenaran mutlak. Kebenaran yang kita tau itu relatif, nisbi, karena kita manusia tempat salah dan lupa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar